Alvin Tan: halal darahnya untuk dibunuh

Alvin Tan, siapa tidak kenal dengan blogger Malaysia yang terus mencipta kontroversi. terbaru, dia memuat naik gambar beliau menggunakan helaian naskah Al-Quran untuk mengelap najis. tindakan Alvin Tan ini telah mengundang kemarahan umat Islam terutama di Malaysia.

bermula dengan penulisan blog berunsurkan seks dan lucah, kini Alvin Tan lebih berani untuk menulis blog yang terus menghina Islam. sebelum ini dia pernah memuat naik vedio parodi azan, berbuka puasa bersama bak ku teh dan banyak lagi tindakan dia yang menghina Islam.

sehingga ke hari ini, telah banyak laporan polis telah dibuat terhadap Alvin Tan tetapi dia ini seakan-akan kebal kerana masih bebas di luar sana. kini dia menetap di Amerika Syarikat dan kerajaan Amerika Syarikat memberkan status suaka untuk membenarkan Alvin Tan terus tinggal di sana.

berdasarkan siri-siri penghinaan terhadap agama Islam oleh Alvin Tan, dia sebenarnya layak dibunuh dan darahnya halal kepada umat Islam. hal ini kerana, dia bukan sahaja kafir, tetapi dia telah menyatakan penghinaan terhadap Islam secara tidak langsung sebenarnya Alvin Tan telah mengishtiharkan perang antara dia dan umat Islam.

berikut adalah antara dalil yang menyokong supaya Alvin Tan ini dibunuh:

  • وَإِننَّكَثُواْأَيْمَانَهُممِّن بَعْدِعَهْدِهِمْوَطَعَنُواْفِيدِينِكُمْ فَقَاتِلُواْأَئِمَّةَالْكُفْرِإِنَّهُمْلاَأَيْمَانَلَهُمْلَعَلَّهُمْيَنتَهُونَ
    QS. 9:12
    Jika mereka merosak  sumpah (janji) nya sesudah mereka berjanji, dan mereka mencerca agamamu, maka perangilah pemimpin-pemimpin orang-orang kafir itu, karana sesungguhnya mereka itu adalah orang-orang (yang tidak dapat dipegang) janjinya, agar supaya mereka berhenti
  • أَنَّ يَهُوْدِيَّةً كَانَتْ تَشْتِمُ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَتَقَعُ فِيْهِ، فَخَنَقَهَا رَجُلٌ حَتَّى مَاتَتْ فأَبْطَلَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَمَهَا.

    Seorang wanita Yahudi mencela Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan mencaci maki beliau, kemudian seorang laki-laki mencekiknya sampai mati, maka Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam membatalkan (hukuman atas) penumpahan darah wanita itu” (Sunan Abi Dawud (XII/17, no. 4340), al-Baihaqi (IX/200), dinilai jayyid oleh Syaikhul Islam dalam Sharimul Maslul)

  • Diriwayatkan dari Abu Masud dan Ibnu Abi Uways: Kami mendengar Imam Malik berkata: Sesiapa yang menghina Rasulullah s.a.w. atau menyakiti atau mengaibkan atau memperkecilkan Rasulullah s.a.w., maka dihukum bunuh samada Muslim ataupun kafir dan tidak diterima taubatny

selain itu, di sini juga disenaraikan pendapat para ulama dalam membahaskan hukum terhadap mereka yang menghina agama islam.

  • Menurut pendapat Mazhab Hanafi, orang Islam yang menghina seorang Nabi dari kalangan Anbiya, maka ia dihukum bunuh menurut had. Jika dia bertaubat sebelum dijalankan hukuman ke atasnya maka taubatnya tidak diterima secara mutlak. Namun jika dia menghina Allah, kemudiannya bertaubat, maka taubatnya diterima kerana ia merupakan hak Allah Taala. Sedangkan kesalahan menghina Nabi adalah berkaitan dengan hak hamba, yang tidak dapat dihapuskan dengan taubat.
  • Mazhab Imam Malik pula berpendapat bahawa sesiapa yang menghina Nabi atau malaikat, ataupun melaknatnya, mengaibkannya, atau membuat tuduhan palsu, atau membuat kenyataan sesuatu yang mengurangkan hak dan kedudukannya, atau mengurangkan sifatnya samada dari sudut jasmani, perwatakan, martabat, atau ilmu, zuhud, dan sebagainya yang tidak harus kepadanya, ataupun juga menyandarkan kepadanya sesuatu yang tidak layak dengan kedudukannya dengan cara menghina, maka dia hendaklah dibunuh dan tidak diterima taubatnya jika ia adalah muslim. Jika dia adalah kafir, maka hendaklah juga dibunuh, melainkan dia memeluk Islam
  • Manakala menurut kesepakatan ulama mazhab al-Shafie, sesiapa yang menghina Nabi s.a.w., maka dia telah murtad dan keluar dari Islam. Hukuman baginya adalah sama seperti orang yang murtad iaitu diberi peluang untuk bertaubat dan jika dia enggan dan tetap dengan pendiriannya, maka hendaklah dibunuh. Dan jika dia bertaubat, maka hendaklah dibebaskan walaupun dia melakukan kesalahan tersebut berulang kali, tapi dengan syarat taubatnya itu mesti disertai dengan mengucap dua kalimah shahadah, dan menzahirkan taubatnya, serta menyesal di atas perbuatannya yang melanggar hak Islam
  • Mazhab Ahmad bin Hanbal juga menjatuhkan hukuman murtad bagi mereka yang menghina Nabi s.a.w. Maka orang yang melakukan perbuatan tersebut tidak dibunuh melainkan diminta bertaubat selama tiga hari. Jika dia bertaubat, maka gugur hukumannya. Jika tidak, maka dibunuh dengan pedang
  • Imam Ahmad menjelaskan bahawa orang yang menghina Nabi s.a.w. samada muslim ataupun kafir, jika jelas perbuatan mereka itu, maka hendaklah dibunuh tanpa istitab (diminta bertaubat). Ibn Taymiyah dan Ibn Hazm juga berpendapat sedemikian

di sini jelaslah bahawa sebenarnya Alvin Tan telah lama menzahirkan perang terhadap umat Islam. ternyata undang-undang dunia gagal menghukum individu yang melakukan kesalahan besar di muka bumi. kalau saya diberi kuasa, memang dia saya cari dan terus pancung.

Islam agama yang suci dan tanggungjawab kepada kita sebagai penganutnya untuk memelihara islam untuk terus kekal suci. orang kafir itu tidak semuanya perlu diperangi, tidak semua perlu dimusuhi tetapi kalau orang kafir macam Alvin Tan ini, bunuh sahaja lah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: